Go-Pena Baner

Tuesday, 25 June, 2024

Maluku Utara Belajar Optimalisasi SPBE ke Diskominfotik Gorontalo

Responsive image
Dinas Komunikasi Informatika dan Persandian (Diskominfosan) Provinsi Maluku Utara melakukan studi referensi manajemen layanan SPBE ke Dinas Kominfo dan Statistik (Kominfotik) Provinsi Gorontalo, Senin (27/5/24).

PEMPROV - Dalam rangka mengoptimalisasi Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE), Dinas Komunikasi Informatika dan Persandian (Diskominfosan) Provinsi Maluku Utara melakukan studi referensi manajemen layanan SPBE ke Dinas Kominfo dan Statistik (Kominfotik) Provinsi Gorontalo, Senin (27/5/24). Kedatangan Kadis Kominfosan Malut Iksan Arsad dan jajaran diterima Kepala Bidang Aplikasi dan Informatika, Rengga Pranata.

Kadis Kominfosan Iksan Arsad menjelaskan, pihaknya berkomitmen untuk pengembangan SPBE yang lebih baik di Provinsi Malut. Kominfotik Provinsi Gorontalo dipilih sebagai tempat belajar karena meraih Indeks SPBE di angka 3,22 poin tahun 2023. Terbaik se-Sulawesi berdasarkan hasil evaluasi Kementrian Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan-RB).

“Provinsi Gorontalo mendapat pengakuan dan penilaian baik dari Kementerian PAN-RB atas implementasi SPBE yang matang. Pada tahun 2022 Maluku Utara berada di belakang Gorontalo dengan perbedaan skor dua digit, sementara pada tahun 2023 Gorontalo berhasil mencapai skor di atas tiga koma,” kata Iksan.

Oleh sebab itu, pihaknya ingin mengetahui bagaimana internal Kominfo di Gorontalo, berhasil mengembangkan pengetahuan dan kemampuan sumber daya internal yang berdampak signifikan terhadap peningkatan indikator-indikator SPBE.

“Harapan kami, dengan berbagi pengetahuan dan pengalaman dari Gorontalo, Provinsi Maluku Utara dapat meningkatkan indikator SPBE di wilayah kami. Langkah ini merupakan bagian dari upaya Maluku Utara untuk terus memperbaiki tata kelola pemerintahan berbasis elektronik, guna meningkatkan efisiensi dan pelayanan publik,”ujarnya.

Di tempat terpisah, Kadis Kominfotik Rifli Katili yang menjamu tamu makan siang mengungkap, mengapresiasi kehadiran tim studi referensi. Ia berharap kunjungan ini bisa sama sama saling belajar tentang pengelolaan SPBE ke depan.

“Sama sama saling belajar. Mungkin ada yang lebih di kami bagaimana pengelolaan SPBE bisa ditiru oleh Maluku Utara, begitu juga sebaliknya apa yang baik di sana bisa kami tiru,” kata Rifli.(*)


Share